Sunday, February 21, 2016

Geelong Getaway with AirBnB

Kamis, 11 Februari 2016.

"Beb oke ga nih aku book rumah AirBnB di Geelong buat Minggu-Senin ini? Kalo oke aku book sekarang nih." Tanya suami gue.

Ha? AirBnB lagi, wong kagak ada budget ngapain liburan lagi. Mana rumahnya untuk semalam lumayan mahal. Lebih mahal daripada rumah airbnb kita yang dulu.

"Yaudah, terserah" , jawab gue.

Lalu di booklah. Terus gue baru inget, lah hari Senin pagi itu kan si Dey dan Edo sampai di Melb dari Jakarta (mereka habis umroh berangkat dari Jakarta), terus siapa yang jemput?! 

Taunya dia kirain mereka tiba di Melb Senin malam. Zzz. 

Singkat cerita, terpaksa minta tolong teman untuk jemput mereka Senin pagi.

Hari Minggu yang dinanti pun tiba, suami kerja hari Sabtunya, gak masalah tuh soalnya gue pun jalan-jalan sama ibu-ibu haha.
Yang ada malah hari Minggu-nya gue masih ngerasa tepar karena kemarinnya jalan-jalan nge-train ke city dengan dorong double stroller. Berat. Pegel-pegel ini tangan.

Hari Minggu pagi, kita bingung mau kemana dulu, soalnya baru bisa check in nya siang jam 2. Kebetulan hari itu nggak ada jadwal ngaji, dan biasanya orang-orang mesjid pada ke Camberwell Sunday Market kayak flea market gitu. Berhubung gue orangnya kompetitif, nggak mau ketinggalan. Jadi gue minta suami untuk kesana dulu sebelum ke Geelong.

Secepat kilat gue packing saat itu juga, yang seperlunya aja. Karena sepengalaman gue airBnB yang pertama, bawa heboh2 mah ga semua nya kepake karena cuma semalam doang juga. 

Alhamdulillah suami mau nganterin kesana karena biasanya nggak mau karena bete disana ga dapet apa-apa, kebanyakan barang cewe. Mungkin juga karena disana banyak temen-temennya yang juga nemenin bininya jadi dia mau kesana. Pokoknya udah gue niatin dari rumah kalo harus belanja dan mau nyari tops karena ngerasa baju gue itu-itu aja. 

Soalnya kalo nggak ada yang dicari, malah bingung ngeliat segitu banyaknya barang digantung2 dan dijembrengin. Baju, sepatu, tas, dari yang bermerk sampe yang ngga semua ada.

Singkat cerita Alhamdulillah setelah buru-buru ngider sendiri misah dari suami dan anak-anak (karena datang menjelang pasarnya tutup) akhirnya dapet juga banyak tops yang gue mau. 
Setelah itu kita sempet makan Nandos rame-rame dengan temen sepermainan dengan krucil-krucil. 

Selesai makan, kita langsung cus melanjutkan perjalanan ke Geelong. Geelong adalah sebuah kota kecil di luar Melbourne, perjalanannya sekitar sejam lebih dari Melb. Mungkin kayak Bogor gitu kali ya... Di sana ada beachnya yang bernama Eastern Beach. Dulu waktu Keev masih beberapa bulan kita pernah kesana tapi nggak nginep.

Tiba di Geelong udah jam 4 sore, langsung menuju holiday housenya yang katanya sih di seberang pantainya. Pas sampai, wah iya deket bisa jalan kaki. Dan ternyata rumahnya depannya biasa aja haha, pas masuk ke rumahnya kecil banget ya tapi furniturenya oke deh. Tapi kecil banget, tapi lumayan, ya tapi mahal haha.. Masa toilet dan showernya gabung dengan laundry sekaligus pintu menuju halaman belakang  haha.


Begitu sampai rumahnya, rasanya pengen leyeh-leyeh dulu. Tapi biasa deh, suami gue, senengnya jalan-jalan menikmati pemandangan. Langsung nyuruh siap-siap habis solat, cus jalan kaki ke beach-nya. Kita juga ngajak temen-temen yang lain buat dateng kesini sekalian minta tolong bawain daging buat BBQ, parah kita ga bawa makanan haha.


Ada kolam renangnya juga, ada tempat buat loncat indahnya juga, dan tentunya playground. Oh ada choo choo train juga kayak di Mall!

SekitaR jam 7-an , teman-teman datang... Kita naik ferris wheel alias biang lala. Heuhhh ngilu, singuneun kalo kata wong jowo.
Adek bayi lagi bobo di stroller jadi ga ikutan deh...

Udah mau jam 8, kita langsung balik ke rumah karena belum sholat Ashar. Dan udah laper juga... Tadinya mau bbq-an di pantainya tapi berhubung gue bilang tadi liat di rumahnya ada panggangan bbq. Jadi di rumah aja...
Sholat dan makan di halaman belakang. Karena di dalem rumah sempit. Rumput sintetis jadi enak.

Ngga lama kemudian mereka pulang deh karena sudah malam. Nah kita juga ikutan keluar rumah, mau cari cemilan dan supaya anak2 tidur di car seat. Sepi banget kotanya, udah ga ada yang buka kecuali 711. Sampai rumah, tetep aja Keevara belom tidur, Kaya udah. Nah bingung deh gimana tidurnya. 

Soalnya dua kamar, satu kamar dengan tempat tidur queen di tengah (ngeri Keevara jatoh), kamar satunya dua tempat tidur tapi single. Yah bingung dah. Alhasil pisah tidur, momoy dengan Kaya. Keevara dengan popoy. Katanya popoy, keevara sempet jatoh ke lantai wkwkwk parah. Lagian orang Keevara tidurnya lasak begitu. 
Gue sih sama kaya ya lumayan deh. Tumpuk2 bantal biar Kaya ga jatoh, dan sambil dinenenin aja.
   
                              ****

Senin, 15 Februari 2016.

Bangun pagi, tapi tidur lagi. Check out jam 10. Bangun jam 10. Jiahh...
Langsung siap-siap, beresin rumahnya, packing, foto, cusss cari sarapan... Laper banget.

Habis makan, naik choo choo, yang nyetir oma-oma. Baik banget deh, ngajak ngobrol, dia juga cerita cucunya kemarin abis birthday di Geelong. Naik kereta, bisa turun di tempat carousel-nya. Dari jauh-jauh hari popoynya udah nyeritain naik kuda muter.

Selesai naik, lanjut lagi naik kereta muter-muter.
Adek bayi sampe bobo.

Selesai ngereta, kita laper... Makan fish n chips. Enakkk.. Sekitaran kita semua oma opa haha. Enak hari Senin sepi.

Terakhir, momoy minta ke mall westfield yang di Geelong. Haha. Ujung-ujungnya ngemall lagi. Padahal sama aja... Eh tapi jalan-jalan di luar sekitar mall nya bagus juga... Kayak di Bali atau kayak di Sydney atau di city.

Alhamdulillah. Selesai liburan singkat dan dadakannya! Makasih popoy....
Cant wait for our next airBnB getaway... Hmm maybe in the next 4 months insyaallah. 


Saatnya pulang, disambut oleh oncil dan oomedo. HAHAH PARAH, siapa nyambut siapa wkwkwk... 

Holiday house :           $219
Ferris wheel (4adults) : $32
Choo choo (2 adults) : $16
Carousel (2 kids).       : $12

Tuesday, February 9, 2016

A rainbow after the rain


By the way, makasih banget ya yang udah baca, komen dan nyemangatin gue di post sebelumnya. It really is mean a lot for me, walaupun emang udah ga stress, tapi seneng diperhatiin dan disemangatin. Makasih ya udah mau baca tulisan dan umpatan sampah gue wkwkwk. Di blog aja begitu, apalagi di path gue, isinya ya begitu semua. Kasian mentemen gue. Wkwkwk.

Eiya mau cerita sedikit, waktu yang gue nangis jejerungan itu, suami cuma bisa diam dan take over nidurin anak-anak. Gak ada kata yang terucap. Cuma saling diam. Tapi di dalam diam itu, gue ge-er kayaknya dia mau ngasih sesuatu deh ke gue, soalnya sibuk megang hp (lah padahal juga biasanya pegang hp mulu), tapi ya ge-er aja haha. Soalnya dia biasanya nggak tega ngeliat gue kalo udah 'meledak' kayak kemarin. Hah? Pede bgt lo Kar! Wkwk.

Besokannya, hari Selasa, sebagai IRT yang juga mengurus keuangan 'negara', gue kan suka buka-buka account bank suami karena gue selalu nyatet cashflow di aplikasi hp. Waktu itu ada pembelian dengan harga sekian yang ga murah, tumben suami ga bilang kalo beli sesuatu yang harganya lumayan. Dan biasanya gue selalu nanya itu buat beli apa, ah tapi lagi males SMS nanyain, palingan juga buat beli peralatan kameranya. Yaudah langsung gue catet aja di aplikasi khusus nyatet cashflow. 

Nggak lama kemudian suami sms, bilang kalo dia beli batre kamera. Ooh , tuh kan bener buat kamera, pikir gue.

Hari berganti hari, gue pun udah nggak stres lagi. Alhamdulillah sudah bisa mengenali perasaan sendiri, sudah bisa mencoum gejala-gejala kalau mau 'kambuh' jadi bisa ambil tindakan preventif. 

Seminggu kemudian, tepat hari Selasa juga, suami habis pulang kantor terus kita pergi. Dia habis isi bensin dan bayar, tiba-tiba dia "Ambilin itu dong di bawah kursi kamu".

Gue yang ngerasa di bawah kursi ga ada apa-apaan selain tas gue pun ngejawab sambil nengok ke bawah
 "Hah apaan? Orang ga ada apa-apaan, cuma tas ku".

Suami sambil cengengesan "Yaudah sih ambilin aja."

Hah, tingkahnya aneh.. Cie cie.. Mau surprise... 

Pas di ambil, wihh.. Ada kotak kecil panjang berwarna hitam... Wihh apa nih?! Ya padahal udah jelas banget sih itu kotak apaan... Haha.

Pas di buka, wahhh jam tangan berwarna hitam dengan sedikit sentuhan warna gold.

"Wowww.... Dalam rangka apaan?"

"Iseng aja"

Awwwww :') terima kasih suami, walaupun gatau itu merk apa. *jahh anaknya mata branded bgt sih wkwkwk*

Ternyata itu brand di Australia sini. 

Pantesannn.. Dia pernah nanya, kok jam kamu yang dulu ga pernah dipake? Iya ga pernah dipake soalnya berat, dan kalo nenenin Kaya kasian keras ngenain kepalanya.

Dan ternyata bener, suami beliin ini setelah gue yang nangis jejerungan itu. Beli online, dikirim ke kantornya, dikirain bakal dateng cepet taunya lama, sampe seminggu baru sampe. Haha :')

Makasihh buat little surprise nya... 


Related Posts with Thumbnails