Tuesday, February 2, 2016

Ibu Rumah Tangga dan Stress


Akhirnya tangisku pun pecah semalam.

Pekerjaan rumah setelah family day(weekend) yang tiada habisnya (biasanya tiap abis weekend pekerjaan rumah menumpuk), adek bayi nangis terus karena seharian nggak tidur, disusuin bukannya tidur malah melek terus, dilepas nangis-nangis padahal kelihatan udah capek dan ngantuk banget.

Gue menyerah, gue tinggal aja si bayi sendirian nangis-nangis sementara suami sibuk makan dan melayani si kakak. 
Emosi, marah, capek, lelah, letih, pegel semua deh campur aduk! Ngerasa gak ada yang merhatiin gue juga.
Pindah aja ke kamar sebelah, kamar kosong. Mau marah gatau mau marah gimana dan sama siapa. 
Langsung nangis... Jejerungan di bawah bantal. Ya Allah enak banget, lega, gatau kapan terakhir nangis.

Tambah jejerungan pas inget betapa enaknya kalo lagi di indo, bisa main, bisa ngabur ke salon, di pijit. Ahh enaknya.. Rasanya pengen pulang ke indo sekarang-sekarang ini! Nggak sanggup kalau harus nunggu mudik waktu lebaran nanti.
Tapi... Semakin jejerungan lagi pas baru inget... Paspor gue belom di perpanjang, paspor adek bayi pun belum dibuat.
CRYYYYYYYY... Tambah nangis. 
Males ngurusnya.....

Kenapa ya ibu rumah tangga rentan sekali dengan stress atau depresi. Gue pun googling ternyata emang banyak artikelnya. Gue juga nggak tahu kenapa gue udah tantrum/ stres lagi aja. Perasaan baru kemaren2 ngalamin. Padahal kemaren banget baru family day-an ketawa ketiwi, piknik di garden sama suami dan anak.
Lah kok udah stres lagi aja!!!
Hufft. Apa ini timbunan yang tiba-tiba meledak ya??

Mungkinkah penyebabnya adalah gue udah setahun pas ini nggak pulang ke indo??? Soalnya biasanya belum setahun atau menuju setahun juga udah pulang indo. Sekarang ini... Rencananya pengen lebaran nanti, tapi tau deh! Suami angot-angotan.

Hafft... 
Gue tuh apa yaaa gak punya role model atau panutan untuk menjadi seorang ibu rumah tangga yang baik tuh gimana, as my mom was a working mom. 
Jadi gue cuma bisa membayangkan enak banget ya berarti nyokap gue bisa kerja dulu, gak melulu ngadepin rumah, pekerjaan rumah tangga pun dikerjain sama ART. Gue malah berpikir, berarti kasian banget ya mbak gue dulu. Sibuk banget pasti dan capek.

Well inilah hidup gue sekarang, kata orang-orang sih riweuh ngurus anak nggak akan lama. Paling sampai 4 tahun.  Selebihnya anak sudah bisa mandiri.
Tapi jadi ibu tuh selalu ada babak baru dan selalu ada pembelajaran baru ya dan yang gue pelajarin pasti kita harus jadi ibu/istri mandiri dan SERBA BISA ujung-ujungnya. Misalnya seperti antar dan urus anak sekolah, dll. Gue belom siap jadi ibu dan istri yang mandiri. Dalam artian kemana-mana ya sama anak aja tanpa suami dan berhadapan dengan orang asing demi kebutuhan keluarga.
Hiii gue tuh paling susah banget dan enggan berkomunikasi dengan orang asing nah ini apalagi di luar negeri yang mana bahasa dan suku rasnya berbeda! Ohemji! Tantangan yang besar sekali!

Balik lagi ke topik IRT rentan stress, jadi dari sekian artikel yang gue baca. Kebanyakan memberikan tips menghalau stress yaitu:

- Mendengarkan musik (which is gue jarang banget! Gak paham musik)
- Berolahraga (jarang juga!)
- Jalan- jalan keluar rumah menghirup udara segar dan bertemu dengan matahari (jarang juga!)
- Bernafas dengan secara sadar
- Bergaul (Yah ini mah susah banget bergaul diluar pengajian, semua sama-sama sibuk)
- Perawatan tubuh (yah ini mah sulit, pengennya sih ke salon huhu).

Nah selain itu gue juga mulai menyadari, kayaknya harus ada yanb gue ubah dalam hidup gue. Mungkin ibadah gue kurang tertib, mungkin jam tidurnya perlu di ubah.
Pengennya sih rasanya kabur sejenak ya dari rumah tapi mana mungkin, itu kerjaan yang ada malah numpuk. Kalo nggak dikerjain ya nggak akan beres malh tambah banyak!

Jadi mulai pagi ini, gue bangun subuh (selama ini kelewat terus!!) sholat, habis sholat ga langsung tidur walau mata redup dan masih sembab. Karena gue tau cucian piring numpuk banget,
Gue cucilah. Ternyata mengerjakan household chores saat anak-anak masih tertidur itu enak banget, gak keburu-buru, santai. Beresin dapur, beresin meja makan, bikin nasi.

Selesai cuci piring gue mulai menyuci baju-baju kotor. Habis itu gue rebahan, karena merasa pegel banget badan apaalgi punggung. Duh kalo di pijet enak banget kali ya ini. Sayang aja gak ada yang berinisiatif mijitin gue. Huft.

So far, enak juga ya bangun pagi (kemana aja) pekerjaan jadi sedikit demi sedikit, pelan pelan rampung. Kalau ngerjain semuanya saat anak udah bangun tuh kayak diburu-buru waktu, gerubak gerubuk kesana kemari. Capek sendiri.

Yah mungkin itu kali ya, karena ibadah gue kurang tertib, jadi mudah dipengaruhi iblis. Kalo semuanya udah on the track kayaknya lebih enak ngejalaninnya. No stress!

Shoo shoo go away.. Bismillah yaa...

Anyway, makasih buat temen-temen yang udah care sama gue atas updetan snapchat gue. Gue udah ga paham lagi mau curcol kemana lgi karena udah terlalu sering, ke grup temen, ke path, semua udah! Kayaknya gue terkenal dengan emak-emak gampang sutris deh sampai temen2 aja pada ngedoain pas ultah kemaren supaya jadi ibu yang selalu happy wkwkwk. Aamin anyway.

Jadi nangis ajalah sama snapchat, nyampah. Tak dinyana, pada nanyain pada semangatin. Di snapchat, line, whatsapp. Bahkan ada yang ngirim private video snapchat ... Ahh terharu. 

Bismillahh... Happy Momoy, Happy KKids!

Friday, January 15, 2016

Alhamdulillah for 2015

Alhamdulillah

2015 was an amazing year!

ALHAMDULILLAH

- Visa Permanen Residen kami di terima
- Hamil anak kedua
- Mendadak pulang ke Indo untuk acara pernikahan ipar
- Pindah rumah (!!!) dalam keadaan hamil besar
- Sharing rumah (lagi) , kali ini dengan adiknya suami dan suaminya.
- Liburan dan lebaran di Melbourne bersama mertua, ponakan dan ipar selama 3 minggu.
- Melahirkan anak kedua dengan selamat!
- Kedatangan orang tua dan adik selama dua minggu.

Adapun resolusi 2015 yang telah gue buat sendiri Alhamdulillah sebagian besar tercapai ! Yaitu:

- Saving money more and more!
- Jualan kosmetik
- Jualan cheese cake in jar

Nah yang ga kesampean sih rutin olahraga, banyakin outdoor activity sama anak dan rutin ngeblog! 
Ups!
Wkwkwk...

Untuk tahun ini...... Nggak ada resolusi.
Tapi tetep ada target-target yang ingin dicapai.
Dan yang paling utama sih pengen jadi ibu dan istri yang lebih lebih lebih jauh jauh jauh lebih baik, lebih sabar, lebih smart, lebih sholihat. Aamin.

YES!

SABAR
Sabar dalam menghadapi anak-anak dan rumah dan segala situasi yang berkaitan dengan jadi ibu dan istri.
Karena punya sumbu sabar yang panjang itu nggak mudah!

SMART
Smart dalam artian jadi ibu dan istri yang selalu open minded, mau terus belajar dan belajar untuk jadi orang yang lebih baik lagi. Banyak baca, banyak belajar, cara ngedidik anak. Karena sekarang banyak media yang memfasilitasi kita untk terus belajar. Jadi sebenernya sih ngga susah untuk cari taunya tapi yang ga mudahnya adalah mengaplikasikannya! Dan bersedia untuk menerima hal-hal baru tersebut.

SHOLIHAT
Menjadi ibu dan istri yang paham ilmu agama, tau kodratnya. Pokoknya segala hal yang berkaitan dengan kehidupan di dunia maupun di akhirat.
Memahamkan diri lebih lagi dalam hal agama, adab sehari-sehari, dll.

Oiya sama 
SEHAT (waras) jugaaa... Semoga sehat jasmani dan rohani. Aamin... 

Insyaallah, gue bisaaaaa.....


Related Posts with Thumbnails