Wednesday, January 21, 2015

Nikmat di awal 2015

Alhamdulillah banyak sekali nikmat yang Allah kasih ke keluarga saya dan keluarga besar saya di awal tahun ini. 
Yes, benar-benar awal tahun. Belom pertengahan Januari malah.

Pertama, 
Adiknya suami alias adik ipar saya (perempuan) insyaallah akan sekolah s2 beasiswa di Melbourne sini awal Maret. Wah senang sekali, kita sangat menunggu kedatangannya. Tetapi Allah ternyata punya rencana indah lainnya buat dia dan buat keluarga kami, yaitu sebelum bertolak kesini ternyata ia bertemu dengan jodohnya dan berencana menikah sebelum ia pindah kesini. WAH!

Saya dan suami langsung berpikir, pingin banget hadir di acara akad nikahnya insyaallah Feb nanti. Tapi belom ada budget untuk pulang. Waduh panik. Karena kita juga lagi banyak kebutuhan. Akhirnya diskusi sana sini. Alhamdulillah kebeli deh tiketnya. Uhuyy!

Kedua,

Siang-siang dapet sms ini dari suami.
SUBHANALLAH. ALHAMDULILLAH.
Bengong. Nutup mulut. Pegang dada. Peluk Keevara. Sujud syukur.
Speechless. Kita bakal tinggal di negara ini insyaallah dan sebagai residen resmi! OMG!
Nikmat-Mu sungguh luar biasa. 
Akhirnya Allah kasih jawaban juga setelah ngurusnya dari 2011. Dan di Ramadhan 2013 ditolak oleh imigrasi, lalu kita naik banding. Dan ternyata di granted visa kita!
Allahuakbar. Ini semua ngga terlepas dari doa-doa orangtua, mertua, dan jamaah sini yang turut mendoakan. Alhamdulillah. 
Hiks. Harus banyak-banyak bersyukur lagi. Harus lebih meningkatkan ibadah kita lagi. Sebagai tanda syukur. 

Kalau melihat usaha dan doa saya dan suami sendiri sih kayanya ngga ada apa-apanya deh, ibadahnya aja masih gitu-gitu aja. Kurang ngoyo dalam doa dan ibadahnya. Tapi Alhamdulillah Allah paring. Allah ridho. Mudah-mudahan bisa jadi residen yang barokah bisa untuk memperjuangkan agama, dan quran hadis di Melbourne. Aamin.

Yang ketiga,
Masih rahasia. Nanti ya bersambung huehue... Insyaallah di bikin post sendiri.

Wassalamualaikum,

Tuesday, January 13, 2015

Bismillah for 2015

Assalamualaikum,

Akhirnya menampakkan diri lagi. Manaaaaa katanya one post a week haha. Ini udah 10 hari...

Baru bisa nulis tentang resolusi 2015. Btw, seru dehhhh ikutan IG ihb challenge, entah mengapa semangatt walaupun kadang sekip tapi langsung dibayar hari besokannya.
Nah untung ada tema resolusi 2015 kemarin, kalau nggak kayanya ngga bikin resolusi deh.

Dulu waktu remaja rajin banget nulis resolusi tiap tahun baru. Tapi resolusinya kadang terlalu general jadi susah dilakukan, eh ngga deng... Dulu mah karena masih sekolah ya jadi resolusinya paling seputar itu-itu aja. Dapet nem sekian, lulus sekolah, masuk sekolah unggulan. Ya tapi alhamdulillah sih semua yang diinginkan tercapai walau agak meleset-meleset dikit. Misalnya pengen masuk UI Psikologi, eh malah masuk D3 Broadcast UI yang mana jaaaauhhhhhh lebih menyenangkan. Itu kuliah kaya main-main, kerjaannya syuting, siaran radio, gitu-gitu aja. Kebayang kan kalo kita passionate disitu pasti kita seneng ngejalaninnya. Nah gue ga ngebayang sama yang ga passionate di bidang penyiaran tersebut. Pasti bete kali yak di suruh syuting, ngomong depan kamera hahah..

Ehmm, kembali lagi ke topik. Nah semenjak 2012 itu yang akhirnya saya lulus dari Fikom Unpad, habis itu resolusinya ya cuma tinggal seatap dengan suami di Melbourne. Alhamdulillah kesampaian, dan kehidupan baru sebagai seorang istri pun di mulai. Disitulah serunya.
Well sebenernya, suka nulis deh resolusi dalam bidang agama tiap tahunnya. Tapi selalu lupa nulisnya dimana. Entah di notes hp, atau di blog (tapi kok ngga ada). Ya sudahlah... Intinyaaaa tahun ini resolusinya ini (sama kayak di instagram saya). Kalau soal agama, ya pastinya meningkatkan amal ibadah dengan ditel. Tapi ngga usah ditulis, daripada nanti niatnya goyah antara mau sharing atau show off.
Ini dia resolusi 2015 Kara

Saturday, January 3, 2015

Alhamdulillah for 2014

Alhamdulillah 2014 telah berlalu, semoga terlewati dengan baik, lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Banyak hal yang harus disyukuri. Salah satu caranya adalah dengan flash back, buka-buka instagram setahun ke belakang hehe.
Alhamdulillah. Alhamdulillah. Semua berjalan lancar barokah.

1. Keevara MPASI BLW

2. Bertiga melancong lagi ke Sydney (yang kedua kalinya buat Keevara)

3. Keevara punya paspor!

4. Ramadhan kedua kalinya bersama Keevara.
Kalau solat teraweh, Keevara udah harus dititipin di ruang balita. Huoww such a new experience for me hehe.

5. Keevara turned one year old

6. Mudik Lebaran bersama Keevara sehari setelah ultah pertamanya. Dan ngadain bukber di rumah Jakarta.

7. Sebulan sebelum mudik, buka Pre Order One sie dan barang lainnya. Alhamdulillah laku! Jadi selama di Jakarta pakai uang dagangan aja, nggak perlua tuker dollar lagi :))

8. Balik ke Melbourne dari Indo, ditemenin papa. 

9. Main ke Sydney lagi, pas papa pengen  silaturahim kesana dan pas banget Popoy lagi ada kerjaan di Sydney. Jadi hemat biaya. Subhanallah rencana-Nya Allah indah banget.

10. Mulai hidup bertiga aja di rumah Windsor ini (udah nggak sharing sama housemate lagi). Alhamdulillah, bisa ngerasain capeknya beresin dan ngurus rumah sendirian.

11. Waktu bulan Ramadhan, dapat kabar kalau permohonan visa Permanen Residen kita ditolak. Sempat ketakutan nggak bisa pulang pas lebaran. Alhamdulillah tetap bisa pulang. Akhirnya kita memutuskan untuk naik banding supaya bisa tetap tinggal di Aus dan mendapat visa PR, semoga dalam waktu dekat sudah ada jawabannya. Aamin.

Apapun yang terjadi, terus berdoa dan berikhtiar dan yakin aja sama rencana Allah.

Bismillah for 2015....



Related Posts with Thumbnails