Monday, November 15, 2010

THE WEDDING CEREMONY OF KARA & FAZ

THE D DAY! SUNDAY, 24.10.10

Some of my friends kept asking me from H-7 till H-1 "How does it feel to be a bride Ra..?"" And I kept asnwering, " I havent felt any nervous yet, maybe later on when the D day comes". And... You know what, after midodareni nite gue mulai susah tidur, entah karena kamar yang bau melati, atau masih baru adjusting sama kasur yang king size itu, secara gue selama bertahun2 hidup di dunia ini selalu tidur di tempat tidur bertingkat. Entah jam berapa akhirnya gue bisa terlelap tidur, padahal sebelumnya udah telponan sama bebi yang abis ngedit video kawinan. Kasian dia, gue asik2an makan2 kumpul2 bareng temen2, tapi dia malah nightmare gitu malam sebelum menjadi suami. Hihi.

Hari sudah pagi. Menunjukkan pukul setengah 7. Gue telat subuh! hayah parah! udah mau jadi manten aja masih aja telat subuhnya! Malu deh sama Alloh. Bangun tidur bayar subuh, nyiap2in segala macem, masukin bekas teh ke kulkas. Ini atas idenya mbak jehan yang nyuruh ngompres mata pake bekas teh, bair matanya kinclong katanya!
Eh tapi masih ngerasa ngantuk deh, jadinya gue malah tidur lagi sekitar jam 8an. Abisan kaya berasa kurang aja tidurnya. Padahal jam 11 nanti udah harus standby di hotel Ambhara deket PTIK situ. Basecampnya pada disitu soalnya, nanti juga make up disitu.

Zzzz... Zzzzz.. Zzzzz...

"Mbak.. bangun Mbak! Udah jam setengah 11 nii! Lo mau kawin juga belom bangun!" bentak haqa
kriyep.. kriyep..
"Lah emang yang lainnya kemanaa?' tanya gue.
'Ya jangan nanyain yang lain, jangan nungguin yang lain.. kan elo yang punya acara ya lo siap2lah sekarang" bales haqa.
Zzzzz emang dia tuh nada bicaranya gitu, kakaknya sendiri udah kaya pembantunya emang.
"Lo siap2 sekarang, papa lagi keluar, ntar kalo papa udah balik, lo udah harus siap.. langsung berangkat ke hotel"

Okelah, gue mandi dan siap2 segala macem. Papa dan bun udah pulang. Udah jam setengah 11 aja tapi kita smeua belom berangkat menuju hotel. Tiba-tiba terdengar suara papa yang lagi nelpon.
"Gimana Pak? Heee? Fotonya ilang?? Fotonya siapa?? Waduuhh.. Gimana yaa!"

Selesai papa nelpon, papa bilang kalo tadi abis nelpon pak penghulu. Dan katanyaaa.. fotonya faz ilang! Hadaah! Itu kan foto yang udah cape2 kita kasih dan janjian waktu di kebayoran situ. Katanya, fotonya ilang pas dia naek angkot, fotonya di dalem amplop, eeh ilang amplopnya, mungkin dikira duit isinya makanya ilang. Halah alesan! gimana sih si bapak itu! Terus dia baru ngasihtau last minute, kan parah banget! Terus gimana ini kalo ga ada fotonya? Kata papa, ya jelek2nya ntar buku KUA nya ga lansgung jadi, harus diurus abis nikahan. Ihh ribet banget!
alhamdulillahnya masih ada CD pasfoto nya Faz di tas gue, jadinya gue suruh papa nelpon ke penghulu supaya bilang fotonya nanti dikasih karena mau dicetak dulu. Jadinya gue mengisntruksikan Haqa yang berangkat belakangan ke Hotel, supaya mampir nyetak foto dulu nantinya.

Sebelum berangkat ke hotel, papa makein gelang emas buat gue. Katanya itu gelang emas waktu haji dia beliin. Terus gue juga dipakein gelang2nya mama sama si bun. Katanya, biar tangannya ga kosong nanti. Gue baru tau kalo ibu2 tuh segininya ya kalo mau ada acara, koleksi emas dikeluarin semua!

Udah jam 11 aja, tapi kita baru mau berangkat. Sedangkan keluarga Tante Tuti dan Keluarga Faz udah sampai di kamar hotel sana. Walah! Akhirnya kita berangkat bertiga menuju hotel, tak lupa gue sempatkan mengompres mata dengan bekas teh selama perjalanan. Agak repot ya dangak terus sambil merem, ujung2nya jadi tidur. Padahal udah kebanyakan tidur.

Sampai di Hotel Ambhara, ternyata udah banyak keluarga yang stay disitu. Keluarga banyak yang buka kamar di hotel. Jadi total ada 4 kamar dari keluarga gua dan Faz. Gue masuk kamar, trus cemal cemil risol smoked beef, siap2 sholat dhuhur. Eh kata Tante Ari gue dipanggil Eyang di kamar yang satunya. Pas gue samperin, eh taunya Eyang lagi di kamar mandi. Gue malah diusir tante Tuti "Halah eyang lama di kamar mandi, udah kara di kamar aja, ntar aja ketemu eyangnya" Hadeuu dioper2.

Nah begitu mau sholat dan udah ambil wudhu, eh si Eyang dateng nyamperin. Soalnya eyang udah janjiin mau ngasih hadiah. Ternyata hadiahnya adalah sebuah gelang emas yang mempunyai nilai sejarah yang tinggi, Eyang bilang itu gelang emas pemberian dari mama buat Eyang waktu ulang tahun. Sekarang gelang itu berpindah tangan ke tangan gue. Hiks. Abis makein gelang di tangan gue, si Eyang matanya berkaca-kaca karena inget mama kayanya, terus beliau meluk gue. Saking sedihnya, gue sampe ga bilang terimakasih :( 
Makasih ya Eyanggg.. ajkh yahh :((

ada lambang channel nya!
Abis itu tiba-tiba rombongan Eyang Is (make up penganten) dateng masuk kamar. Waduh si Eyang udah sanggulan, suasana jadi deg2an deh ini. Sholat dulu dehh. Abis sholat, langsung gue dipegang sama eyang Is. Eits abis sholat gue ga boleh kentut, soalnya harus nyimpen wudhu sampai magrib nanti.
Karena lampu hotelnya remang-remang Eyang is jadi susah untuk ngerias gue, padahal kita udah ngadep jendela luar supaya dapet cahaya. Sampe2 Eyang Is minta orang hotel untuk naro lampu yang bikin terang. Mulai dirias sekitar jam 1 siang, Eyang is mengucap basmallah. "Bismillah.." sambil ngasih foundation di muka gue. Yak gue pun jadi deg-degan.
 Sambil mulai dikasih foundation gue bilang ke Tante Tuti kalo mau di foto-foto, ehh taunya malah dipanggilin vendor dokumentasinya beneran! haha jadi heboh deh, tapi gapapa, malah sekalian bisa minta mas2nya pinjem lampu buat foto biar make up-in kita jadi terang.

Tau ga sihh, pas dirias gue belom makan sama sekali. Dan gue ga ditawarin makan sama sekali. Padahal denger-denger ada hoka-hoka bento buat semua keluarga. Gue tunggu-tunggu, tapi mana kok ga kunjung dateng yaa.. padahal udah laper banget. Sampe ada mbak2 siapa gatau yang bawa banyak bungkusan hoka bento nanyain nomor kamarnya si vendor dokumentasi, lahh langsung aja tuh gue minta satu hokbennya! Akhirnya proaktif juga gue! haha. Bisa makan dengan enak deh sambil di make up :)

Btw gue belom ketemu faz sama sekali lohh sejak hari Jumat itu. Setengah perjalanan gue dirias, yang lain pun menyusul dirias yang ditangain sama rombongannya Eyang Is. Mam nya Faz, Bun dan sepupu juga di make up bergantian. Terus terang pas lagi dirias itu emang hectic banget orang2, koordinasinya susah banget. Ada yang nanya makanan dimanalah, buku tamu dimana, semuanya nanya ke Bun, jadinya dia jadi riweuh dan panik deh! Sedangkan gue cuma diem anteng sambil ngunyah nasi. Ga cuma muka gue yang dikasih foundie tapi juga punggung tangan gue, ooh biar ga beda yaa warnanya.

Jam 2 lewat, kelar urusan muka, sekarang mulai urusan kepala. Rambut gue diiket, dan dikasih daun pandan yang udah dirangkai sedemikian rupa. Ditaro di kepala gue, di tusuk sana sini sampe kenceng banget. Dan YAK! kepala gue terasa sangat berat! Oooh begini toh yang dibilang orang dengan daun pandan yang berat ituh. Untuk kerudung akad gue pake niki dari Irna la perle yang warna off white. Hias kerudungnya juga on the spot disitu, ga ada perencanaan sebelumnya. Gue sih pasrah! huhu. Giliran kerudung gue yang mulai ditusuk2 sama bunga2. Dan dipasangin melati.
 Abis urusan muka dan kepala, saatnya ganti kebaya dan pake kain yang emang udah dijait. Jadi tinggal pake kaya rok deh!

Menuju jam 3, semua orang mulai panik termasuk Eyang Is yang mau makein kain beskap buat pap, papa dan faz. Ribetnya karena kamarnya beda-beda jauh, jadinya mesti kesana kemari dan harus apal nomor kamarnya berapa. kebayang kaan riweuhnya! Yang harusnya jam 3 standby di gedung, jadi molor deh. Jam 3 semuanya udah pada mulai meninggalkan hotel. Entah mengapa, gue jadi sendirian di kamar. Trus gue bingung mau ngapain, yaudah sholat ashar aja dengan riasan dari atas sampe bawah. Karena mukena gue ga muat melewati kepala gue yang geda banget! Alhasil gue sholat ashar tanpa mukena, cuma kaki yang ditutupin sama kerudung.
 Eh disaat orang-orang lagi riweuh dan gue ditinggal sendirian di kamar, gue sempet2nya loh foto2 di kamar mandi. Sengaja, untuk dokumentasi di blog ini :) 


Yuk Ah udah jam setengah 4, cabcus ke gedung! papa udah beskapan, bun udah siap kain-an. Oiya soal foto faz yang ilang, gue udah gatau deh tuh urusannya gimana. Gue udah gamau ngurusin lagi, lalala mau tau beres ajaa, kalo ga beres ya yah sudah lah ya!
Ga sampe 5 menit udah sampai gedung!
Turun dari mobil, ternyata udah ruame! pas masuk gedung dan harus naik tangga, udah banyak yang foto2 gue.. Lha berasa arteyss dong guee! Mana kan gue lagi tegang, jadinya ga bisa senyum. Terus ga bisa senyum ke semua orang, bawaannya mau nundukin kepala aja. Malu boss! Eh sempet ngeliat caca deycil dan sgala macem. Pas jalan menuju ruang akadnya, gedungnya lagi masih didekor, masih berantakan.. eh tiba2 ada dinda viona dan sarah yang udah dateng dan dressed up. EH gua kan masih nenteng2 BB! hahaha cuek abis yah gue! Langsung aja gue titipin si sarah bb gue! hihihi.
Gue diumpetin dulu di satu ruangan, sampe gue udah disiapin buat siap2 dipanggil. Pas mendekati ruang akadnya.. dan disuruh nunggu. Rasanya deg2an, yang nyapa gue juga kayanya cume gue senyumin ajah. Di dalem sudah terdengar MC yang lagi memandu acara, masih ngurus administrasi segala macem.. Di kanan kiri gue udah siap bude wawe dan tante Ari yang jadi pengantar gue jalan. Haishhhh deg2an abiss! parahhh!

"Calon mempelai wanita memasuki ruangan.." Yak gue masuk pintu.. Liat kedepan.. ALAMAK! semua mata tertuju kepada gue! Dan ruangan itu PENUH, udah banyak orang rupanya! Ga nyangka segitu banya orang2nyaa! Ada yang bisikin gue supaya senyum. HAAA gimana bisa gue senyum disaat gue nervous parah gini, alhasil senyum seadanya dong! APALAGI DEG-DEGAN PAS FAZ MANDANGIN GUE DARI JAUH! Hayahhh... gue jalan nunduk aja deh. Pas sampe depan tempat duduk, inget kaata Eyang Is, sebelum duduk tarik dulu kainnya biar pas duduk tetep rapih kainnya.


Begitu gue duduk, mata gue tertuju pada buku nikah yang ada di depannya pak penghulu. Apakah sudah tertempel foto faz disitu???
ALHAMDULILLAH ADA! dan sudah tertempel.. LEGA...
Acara dibuka sekitar jam 4 teng.. dibuka oleh pak penghulu. Ga lama kemudian, gue diminta untuk membacakan sebuah permintaan izin kepada papa. Sebuah tulisan di kertas yang sudah di siapkan dari KUA nya, gue diingetin sama bun sebelumnya supaya bacanya yang jelas..

Pas baca rasanya sedihh, tapi ga bikin suara gemetar dan ga bikin nangis. Soalnya pikirannya campur aduk, antara minta izin, maknanya, suara gue jelas apa ga, dll. hehe :p

Setelah pembacaan permintaan izin dari gue, dijawab dari pihak papa yang sudah ada bacaannya.. Papa mukanya udah sedih ajaa. Pas baca-in tulisannya, papa agak tersendat-sendat karena nahan nangis.. apalagi pas bagian "anak kandung saya Kara.. Rahmamitya.... hik.. Anindyajati" Gue bukannya malah seidh tapi malah takut kenapa-kenapa dengan papa. Pas bacain tulisan "menikahkan.." papa juga sempet berhenti dan nahan nangisnya lebih dahsyat dr sebelumnya, sampe si bun yg di belakang ngelus2 pundaknya.
Tapi akhirnya selesai juga pembacaannya. Selama papa ngomong itu, gue cuma bisa sentrap sentrup narik and nahan ingus supaya ga keluar. Mata udah berkaca-kaca tapi ga ada airmata yang keluar. Mata gue terlalu berat.

Sekarang lanjut ke hal yang paling ditunggu yaitu Ijab Qabul, Di bagian ini papa masih sedih dan berusaha menahan tangisnya dengan ekspresi yang udah super sedih. 
Papa dan Faz

Add caption
Saya nikahkan...

Anak kandung saya Kara Rahmamitya Anindyajati..

Saya terima nikahnyaa.... *lihatlah ekspresi papa :(
 "Baroqallahulakum..."
  Sah? udah sah gue jadi istri faz? Kok ga ada rasanya ya? hihi. Tapi beneran bertanya2 sendiri, ini beneran udah sah? udah jadi istri faz? yaampun mau melewati tahap yang cuma begini doang aja kok kayanya panjang amat ya perjalanan menuju kesininya. Hehe kira-kira begitu pikiran gue saat itu.

Selesai ijab qabul, saatnya selesaikan administrasi dengan tanda tangan sana sini dan tanda tangan buku nikah. Setelah itu ada nasihat perkawinan dari papa.. kirain papa akan bersedih2 ria. Ternyata seperti biasa papa memberi nasihat dengan caranya yaitu sambil bersenda gurau, ngelucu, bikin orang2 yang denger ketawa. Beliau nyeritain dulu awalnya gue gimana sama faz, katanya kok malem2 suka ceting2an taunya ada yang disuka. Lanjut ke nasihat perkawinan..
"Ada nasihat bahasa Inggris tentang perkawinan, yang kira-kira begini.. 
Marriage..
Joy is the start of it..
jadi pernikahan itu dimulai dengan senang.. Sama-sama senang..
Sharing is part of it..
Dalam pernikahan itu harus sharing, cerita perasaan satu sama lain, jangan dipendem sendiri aja..
Loving is the heart of it..
Dalam pernikahan juga harus saling cinta mencintai.."

Kurang lebih intinya seperti ini, tapi yang pasti papa menjelaskannya dengan lebih ditel disertai dengan guyon! hehe.
"Nah itu tadi kan pepatah inggris, sekarang ada lagi pepatah Jawa, Mo Limo. Ada lima M yang jangan dilakukan, yang pertama jangan Main judi, yang kedua jangan Madon. Madon itu main perempuan. Yang ketiga jangan Mabuk-mabukan, yang ke empat Madat, jangan Narkoba. Yang terakhir jangan Maling"

 Kurang lebih seperti itu inti nasihatnya papa, tapi karena papa ngomongnya sambil guyon jadi pada ketawa deh hehe apalagi papa nyebutinnya sambil lupa-lupa gitu, sampe ada yang bantuin nyeplosin. Ya yang nyeplosin berarti orang Jawa yaa..

Muka Faz udah lega, tapi gue tetep jutek
 Selesai nasihat yang guyon nan berisi dari papa, suasana hati kan udah lega ya dan udah riang dan ga sedih2an lagi. Tapi ini baru memasuki sesi sungkeman, haduh sedih2an lagi dong? :( Meja akad dan kursi2 udah diangkutin, para orangtua sudah duduk pada tempatnya.


Ga denger papa ngomong apa dan gatau harus ngomong apa
Minta maaf atas segala kesalahan


Dinasehatin eyang

Muka masih bengong2


ALHAMDULILLAH ADA FOTONYA!


shock karena langsung diserbu salaman
 Alhamdulillah semua berjalan lancar car car.. mulai jam 4 selesai jam 5 teng! Abis akad dan foto2 sebentar, tiba2 yang lain langsung caoo termasuk si faz karena dia belom solat ashar. Gue sih udah, jadi gue santai2 ajaa.. ehh ternyata ada teman-temankuuu...

Dinda, viona, me, Sarah dan cocom :*

Yg lainnya langsung make up di mesjid katanya hehe
Alhamdulillah makasih yaa atas doa dan restunyaa, atas repot2 datengnyaa, atas dandan dan baju2nya yang cantik2 uhuuyy! :)

Ga berapa lama kemudian, gue langsung ditarik panitia untuk masuk ke kamar penagntin untuk dirias lagi, siap2 buat resepsii. uhuuyy! Tunggu postinganku berikutnya yaaaa... ini aja nulis post akad seharian! hehehe


Btw, ternyata papa nyontek quote nasehat inggrisnya dari frame ini loh! hihihihi..

Bye, thanks for reading.. wait for my next posting yaa : My orange wedding :)

17 comments:

  1. terharu bgt kar bacanya, jd inget ayah sndiri hihihi :* :* smoga bahagia terus ya kara, amin amin :)

    ReplyDelete
  2. waaa makasih ya kak risaaa , amiin amiin. semoga kak risa juga bahagia terus yahh :)

    ReplyDelete
  3. selamat untuk pernikahannya kara..^^ salam kenal.

    ReplyDelete
  4. orange selalu segar dan ceria...^^ semoga bahagia dan selamat ya :)

    ReplyDelete
  5. @ lely : makasih yaa :) salam kenal jugaa yahh

    @me : yeay! thats why i love orange :) amiin, makasih yaa

    @tealovecoffee : huhuhu memang sedih suasananyaa, heheh

    ReplyDelete
  6. hai kara, salam kenal ya..

    Gue ochie, i'm a bride-to-be..
    Gue ikut deg2an loh baca cerita akad kamu.. seru!

    Btw,, seneng deh baca2 blog kamu, cerita tentang kamu dan faz, cerita ttg wedding kamu.. Nice to know you kara.. :)

    ReplyDelete
  7. Hai Ochie salam kenal jugaa :)

    wah!!! Kamu calon manten?? wow wooww.. smoga lancar yaaah :)
    hehehe masa siiih deg-degaan? aah aku jadi seneeng hihi. Makasih yaa ochie for reading my blog, sangat senang kalo orang lain turut senang baca cerita-cerita akuh :)

    selamat jadi manten yaah :))

    ReplyDelete
  8. jadi ikutan ngerasain deg2-annya, terharunya, senengnya, leganya...huaaahh..jadi pengen.. =')

    ReplyDelete
  9. salam dari malaysia..cntik skali pakaian nya..rasa mau ulang pernikahan lagi..hehe..sebab nya mau berpakaian seperti kara..

    Ria~~

    ReplyDelete
  10. @hera : hehehe alhamdulillah pesannya sampai.. ayo menyusul :)

    @ria : wahh dari malaysia, salam kenal :) Terima kasih yaa :)

    ReplyDelete
  11. salam kenal kak kara...

    terharu juga... jadi deg-deg an nih... deket lagi giliranku... :)

    ReplyDelete
  12. kocak juga ni hihi

    btw aku bukan cuma terharu loh, bahkan sampe nangis ni bacanya

    ReplyDelete
  13. @anee: cie ciehh :)

    @elfira: aaah masa sih sampe nangisss huhuhuh ;)

    ReplyDelete
  14. Assalamu'alaikum!
    hahaha yaampuun kocak+mengharukan banget kak ceritanya, jadi kebayang kan #eh
    oiya btw salam kenal yaa :D

    ReplyDelete
  15. suka baca-baca blognya Kara, trus liat yang bagian ini deh
    Semoga langgeng terus yaaa ^^

    Salam kenal :)

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails