Monday, September 12, 2011

Faz & Melbourne

Assalamualaikum,

Huhu my hubby has just back to Melbourne. Well this is our 4th separation since our wedding in October. Hehe. Sebenernya sih bulan juli kemarin juga abis ketemu dan pisahan. Hmm. Rasanya pisah lagi sama suami? Yaa sedih sih tapi cuma sebatas sedih dan ngerasa keilangan aja, gak ada yang di peluk-peluk, tidak ada tempat bermenye menye. Alhamdulillahnya sih kita sudah ada bayangan kapan akan ketemu lagi, jadi gak terlalu sedih. Itu salah satu kunci LDR. Harus tau kapan atau bikin perjanjian kapan akan ketemu lagi. Jadi kita sama-sama ada tujuan, jelas kapannya. Jadi gak ngawang-ngawang, gak sedih berkepanjangan. Alhamdulillah sih setelah nikah, kita pisahnya gak lama-lama yah paling lama 3 bulan deh. Selebihnya jarak sekitar sebulan udah ketemu lagi. Tentunya menguras tabungan dan bikin susah nabung, tapi ya mau bagaimana lagi. Ada urusan yang mesti diurus, dan ada tujuan-tujuan tertentu di setiap pertemuan jadi bukan cuma judulnya honeymoon aja :)


Suami kalo pulang ke Jakarta gak mau lama-lama. Paling banter 2 minggu deh, paling cepet 10 hari. Nah kemaren ini pas 2 minggu stay di Jakarta. Dari tanggal 29 Agustus- 11 September. Kemarin-kemarin, belum tanggal 11 aja dia bilang udah gak sabar untuk balik ke Melbourne. Gak sabar pengen kerja katanya, kerjaannya sekarang jadi wedding videographer, gak cuma bikin dia money oriented tapi juga ngejalaninnya dengan passion. Makanya dia bisa seneng banget gitu. Aneh ya, biasanya mah orang kerja males-malesan. Ini dia semangat bener! Haha. Sudah kubilang kan, dia orangnya gak bisa diem dan produktif abis.

Tadi waktu nganter ke airport, pesawat jam 22.00 wib, kita sampe airport jam 20.30 dong. Mefet gilak. Udah senewen aja dia, mana pas sore-sore tadi pake insiden gak tau paspor dimana. Udah nyuruh orang rumahnya cari dimana-mana. Sampai Maghrib pun kita di perjalanan mau ke rumahnya (bintaro) masih belom ketemu juga paspornya. Sampai gue berusaha keras bantu dia ngingetin, gue bilang mungkin di tas, di kamar siapa gitu, atau di jaket. Setibanya kita dirumahnya, eh bener deh taunya di kantong jaketnya. Huah! Hampir aja kan gue udah seneng dia gak akan balik ke sana malam ini. Hehe.
Sampai di airport, gak begitu rame sih tapi dia banyak bawaaannya jadi ribet sendiri deh. Ada satu hal yang gue kangenin dari airport malam-malam, dan Garuda. Iya, kangen pengen kesana lagi. Alhamdulillah dua kali udah pernah merasakan naik Garuda JKT-MELB. Flight Garuda menuju Melb selalu malam pkl 22.00 sampai di sana pagi jam 8. Feeling mau berangkat ketemu suami itu seru, feeling super excited. Jadinya ke airport bawaannya seneng aja, check in, masuk imigrasi.. kayanya gak sabar untuk masuk pesawat, duduk, nonton film, dikasih makan, tidur... lalu bangun-bangun udah terang. Terus ada announcement kalo bakal landing wuahhh seruu, dan merasa bersyukur sekali bisa lancar sampai tujuan.
Begitu keluar pesawat, WAW! Ini toh Melbourne, where my hubby is living. Udaranya, viewnya, plus ketemu suami pagi-pagi. Wuih ngangenin banget :)
Wajar banget kalo dia betah hidup disana. Semoga saya juga. Dan semoga kami bisa dan baroqah menetap disana. Aamin :)

Mari berjuang! He's working on his job, while me struggling on my thesis and my stuff :)


1 comment:

  1. nicely written Kara! love your storiest

    luph,
    Ana

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails